Dengarlah!

Berapapun umurmu sekarang, dan bagaimanapun situasi atau kisah hidupmu, pada suatu titik, gue yakin, kita semua pernah mengalami hari hari itu.

Hari dimana semuanya kayak gak menyenangkan, seakan akan gaada temen untuk diajak ngobrol, gak ada bahan obrolan baru, dan perasaan hati kalian lagi gak enak. Biasanya hal hal kaya gitu datang tanpa kalian semua, bahkan gue, sadari. Tiba tiba, sebuah hari yak kayanya sangat sempurna sekejap berubah jadi ga bagus dan apapun yang terjadi itu cuma ngerusak suasana kita.

Nah, terutama di usia remaja kaya kita, dimana setiap hari ada aja “drama” kehidupan yang terjadi, seperti normalnya anak remaja, entah kenapa, tiap hari hari atau perasaan itu beneran dateng ke gue, gue bakalan tetep ngerasa bad mood habis habisan.

At first, gue pikir hanya gue doang yang ngerasain ini. Gue doang yang suka tiba tiba bete sendiri. Gue doang yang suka hyper di kelas padahal sebenernya lagi sedih. Well, no. Gue gak sendiri. Kita semua pernah ngalamin itu. Gak terkecuali. Those bad days are gonna come, cepat atau lambat dan kita gak bisa prediksiinnya.

Gue juga suka bingung kenapa banyak orang memiliih buat fake everything and pretend that everything is okay. Gue sendiri, meskipun kadang2 kaya gitu, biasanya gue gak lama bakal nunjukkin kesedihan yang sebenernya ada. Gue suka tiba tiba melamun sendiri terus kaya tatapannya kosong ehehe. Gak kesambet kok, cuma lagi keinget aja gitu.

Menurut gue, kalo kalian memang gak kuat, ya udah, kalian boleh boleh aja sedih kok. We are all secretly the same, kadang cuma pengen di dengerin. Makanya, kalo ada masalah, terus udah curhat ke temen, rasanya sedikit lega kan? Nah.

Terus, kalo ada masalah, dan tiba tiba nemu quotes yang sama dan tepat banget ngegambarin perasaan kita, pasti kita langsung save kan? Nah.

Pernah gak kalian liat anak kecil yang narik narik baju mamanya dengan semangat dan bilang “Mah! Aku tadi..” dan mulai berceloteh yang kita sendiri gangerti, tapi dia ngucapin setiap kata gak jelas itu dengan semangat?

Kita, sebenernya, sama aja sama anak itu.

Gaada bedanya.

Setiap kita sebenarnya cuma pengen di dengerin. Kita cuma pengen diyakinin bahwa kita gak ngehadepin ini sendirian. Bahwa ada orang orang, yang mengerti persis rasanya jadi kita. Yang tau pasti gimana sakitnya dan sedihnya ngehadepin masalah itu. Kadang, sebenarnya cuma sesederhana itu.

Orang tidak selalu membutuhkan nasehat. Terkadang, yang mereka butuhkan adalah tangan untuk mendampingi mereka, telinga untuk mendengarkan dan hati untuk memahami mereka

-adell-

note: gue baru aja baca buku Gerbang Dialog Danur-nya Risa Saraswati. One of the best book I’ve ever read, dan gue pengen beli bukunya, dan gue pengen kalian semua baca buku itu. Inspiring dan ngasih kalian perspektif yang berbeda tentang hidup kalian. Seriously.

Advertisements

What Do You Think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s