Jatuh?

Sejak awal Mei kemarin sebenernya gue udah pengen banget nulis sesuatu, tapi gak tau mau nulis apa. Hidupku di bulan Mei gak serame bulan-bulan sebelumnya. Padahal ada dua draft yang udah mulai gue ketik. Tapi gak mood juga buat lanjutin.

Jadi, daripada diriku ini merasa berdosa karena gak update apa-apa, kuy lah kita cerita-cerita dulu. Hari ini gua mau cerita tentang jatuh cinta.

WOW SO DEEP DEL.

Oke beneran deh. Sebenarnya gue bukan orang yang pernah pacaran berkali-kali sampe jadi ahli dalam masalah suka-sukaan sama cowo, tapi yaaah karena hobi gue itu dicurhatin orang dan gue suka bayangin skenario kisah cinta sendiri buat dijadiin cerita, jadi gue suka merasa ahli. *ea sombong*

Ya pokoknya gitu.

Menurut gua ya, jatuh cinta itu keren tau. Bayangin, ada satu orang dalam hidup lo yang denga ajaibnya bisa bikin lo ngerasa deg-degkan, bisa bikin lo ngerasa bahagia bange kalau bisa ngobrol sama dia, dan bikin lo senyum-senyum sendiri liat tingkah dia yang padahal aneh, tapi di mata lo ya tetep keren.

Yakan? Ngaku lu semua.

Tenang-tenang, itu normal kok. Suka sama orang tuh rasanya kaya jklgvaghaipqejrk gak bisa dijelaskan dengan kata-kata. Lo pernah main bungee jumping? Pernah loncat-loncat di atas trampolin?

Lo tauga momen waktu lo berada di titik tertinggi, dan waktu tiba-tiba kaya berputar lebih lambat, terus tiba-tiba lo jatoh kembali karena gaya gravitasi, dan lo merasa bahwa seua organ badan lo itu terbang sampe ke kepala?

Emang agak jijik sih kalo dibayangin, tapi beneran deh, itu penjelasan terbaik yang gue punya. Memang rasanya seperti itu. Makanya kenapa ada istilah “kaya ada kupu-kupu berterbangan di dalam perut”.

Percayalah, rasanya emang kaya gitu.

Dulu gue semangat banget ya kalo lagi suka sama orang, gue selalu pengen berada di deket dia karena gue merasa tiap berada di deket orang itu, gue jadi merasakan hal-hal yang gak biasa gue rasain saat main sama temen-temen yang lain.

Tapi semakin ke sini ya, yang gue pelajari dari berkali-kali suka sama orang adalah, kalo sebenernya bukan perasaan itu yang mau lo dapet dari seseorang. Orang-orang yang membuat gue bisa merasa seperti itu malah, sedihnya, menjadi orang-orang yang paling cepet ninggalin gue pada akhirnya.

Beneran loh ini beneran. Malah menurut gue, ketika lo bener-bener suka dan ‘nyaman’ sama seseorang, seharunya lo gak merasa deg-degkan lagi di dekat dia. Harusnya lo merasa bahagia, tenang, terlindungi.

Harusnya lo gak lagi merasa jadi malu dan berpura-pura menjadi seseorang yang bukan diri lo demi orang itu. Karena yang bener adalah orang itu jatuh cinta dengan elo apa adanya.

Dan sampai saat ini, jarang banget lo benar-benar bisa menemukan cowo seperti itu. Gue belajar ini setelah gue putus dan gue sedikit mikir mungkin waktu itu gue memutuskan untuk putus juga karena gue gak merasa those ‘sparks’ anymore, padahal sebenernya yang bener adalah apa yang sudah gue jalani saat itu.

Tapi anyway, mungkin ini juga salah satu alasan kenapa gue jadi pemilih banget sebelum akhirnya memutuskan buat suka sama seseorang.

Love will wait. Love always wait.

So, until that time comes when someone will truly love me unconditionally, I’ll spend my time trying to be the best version of myself and ready for whatever coming. 

 

feeling happy today because of you,

 

adel.

 

 

 

 

 

 

Advertisements

4 thoughts on “Jatuh?

What Do You Think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s